Drama yang (Hampir) Terlupakan

Dua tahun terakhir ini aku mengubah kebiasaanku dalam menonton drama korea. Kalo pas jaman sekolah aku selalu nonton drakor di kaset yang goceng HAHAHA dengan kualitas yang you knowlah :’) dan subtitle yang kadang-kadang gak sinkron atau durasi tayang yang harusnya 1 jam jadi 40 menit………. *derita kdramers pecinta kaset gocengan*

Kenapa waktu SMA aku pake kaset gocengan? Jawabannya very simple like jajan gue Cuma 15rebu per hari dan lo pengen gue beli kaset yang 25rebu/drama?

HAHAHAHAHA sedih banget yak.

Anyway itu gak terjadi lagi setelah aku masuk kuliah. Pas masuk kuliah aku dikasih laptop sama ayah *terharu* dulu aku Cuma punya satu laptop yang harus dipake berdua sama adikku, tapi sekarang aku punya sendiriiiiiii! Dari situ aku mulai mengganti kebiasaan buat download drama aja. Jadi aku gak usah nunggu drama ampe tamat, jadi nonton on-going aja lah!

Karena keseringan nonton drama on going, aku jadi tahu drama apa aja yang lagi tayang dan mulai download-in. Sekitar akhir januari, aku lihat ada drama signal naongkrong di home tempat aku sering download drama. Aku gatau itu drama rame apa engga yang jelas download dulu ajalah! Waktu itu aku download 2 episode dulu. Kalo gak salah gak langsung aku tonton, aku diemin aja, sampe akhirnya aku buka twiter dan ada satu akun pecinta drama korea yang lagi bahas drama Signal, nah dari situ aku mulai nonton.

Pas pertama nonton, sumpah aku gak ngerti sama ini jalan cerita drama! Aku gak pernah temuin drama yang punya cerita kaya gini. Ini tuh semacam drama yang punya 2 dimensi berbeda, yang satu ada ditahun 2015 dan yang satunya lagi ditahun 1989. Dua dimensi ini bisa berkomunikasi melalu transmisi dengan menggunakan walkie-talkie. Mengambil latar Detektif dan seorang Letnan yang mendapat anugrah buat bisa transmisi-an buat ngerubah masa lalu ataupun masa depan.

Mungkin ada yang bertanya-tanya kenapa judulnya “Drama yang (Hampir) Terlupakan”. Jadi setelah nonton drama Signal sampe episode ke 5, aku stuck disitu. Gak aku lanjutin padahal aku download-in sampe tamat. Karena diawal-awal ceritanya aku kurang ngerti dan serem banget menurut aku dimana detektifnya lagi nyari mayat-mayat gitu.

Waktu berlalu…….*ceilah* dan aku emang bener-bener hampir ngelupain ini drama. Padahal diluar sana, banyak banget orang-orang yang ngacungin jempol sama ini drama. Aku mah woles aja hahaha. Kalo lagi buka folder drama korea trus liat folder drama Signal, ada satu getaran dalam hati *apaansih bahasanya* yang selalu menanyakan….

“jadi kapan mau nonton Signal?”

“ayoooooo ditonton………..”

Selalu seperti itu dan selalu aku lupain.

Sampe akhirnyaaaaaaa dipenghujung tahun ini, aku tuntasin nonton drama Signal! Ini sih gara-gara ada temen yang minta drama yang gak on-going alias yang udah tamat. Pas cari-cari gitu, aku tawarin aja tuh si Signal yaaaaa. Eh dia nonton! Dia tamatin! Trus temen-temen aku yang lain pada nonton coba! Trus aku yang download-nya belum nonton! Trus aku dipaksa nonton! HAHAHAHA. Akhirnya aku nonton………! YES.

Karena genrenya gak sesuai sama favourite aku, si akunya suka drama yang mellow romantic eh ini dikasih drama misteri yang ngungkap kasus dingin. Mana banyak banget mayat-mayat gituL tapi dengan teguh hati aku bertekad buat namatin ini drama.

Sebenernya mood-maker aku buat nonton sih ada di abang yang satu ini.

Abang yang satu ini ganteng banget dengan idung yang luar biasa mancung dan badan yang atletis! Abang ini meranin Park Hae Young, seorang Letnan yang menjadi Profiler dan masuk ke tim kasus dingin. Park Hae Young bisa melakukan transimi dengan Detektif Lee Jae Han yang ada ditahun 1989 sedangkan dia ada ditahun 2015.

Aku gakan cerita panjang lebar tentang jalan ceita Signal ini. Karena emang susah diceritain *alesan*

Intinya jalan cerita ini drama tentang transmisi yang dilakukan oleh Detektif Lee Jae Han tahun 1989 yang sedang melakukan tugasnya untuk mencari tersangka kasus-kasus yang sedang diselidiki dan Letnan Park Hae Young yang sedang menyelidiki ulang kasus-kasus dingin tahun 2015 yang ternyata sedang dilakukan juga oleh Detektif Lee Jae Han.

“Jika masa lalu tidak bisa dirubah, maka masa depan yang harus berubah. Masa depan bisa berubah jika masa lalu berubah”

Satu kata buat drama ini adalah: KEREN.

Harus banget bow sampe penulisnya yang bener-bener Daebak! Bikin jalan cerita yang segitu rumit tapi bagus banget! Gak salah kalo penulisnya dinobatkan sebagai penulis terbaik *CLAP*

Buat kalian yang penasaran sama cerita transmisi ini, yang pengen liat kegantengan abang Park Hae Young dan liat betapa bagusnya jalan cerita Signal….SILAHKAN NONTON! AYOK NONTON! HARUS NONTON!

“Sekarang Signal bukan lagi drama yang hampir terlupakan, tapi sudah menjadi drama yang tidak bisa terlupakan.”

Pramuka, Apa Kabar – Bagaimana Rasanya?

Tanggal 14 Agustus adalah hari pramuka, biar tau juga sejarah pramuka. BeTeWe Pramuka, Apa Kabar – Bagaimana Rasanya? udah lama banget gak pramuka, lupa gimana rasanya ikut pramuka itu. Karena terakir kali ikut kegiatan pramuka itu kala SMA, yang aku ingat sih dulu itu pramuka diadakan tiap hari Jumat. Tapi beneran deh, lupa dulu itu pramuka ngapain aja? ingatnya cuma, masuk terus nanti ada kakak-kakak pembina jelasin apa gitu atau disuruh nyatet apa gitu, kalo kegiatan luar lapangannya itu diajarin baris berbaris terus ada acara kemah juga.

Dari segala hal yang berkaitan dengan kegiatan pramuka, yang paling keinget ya cuma pas acara kemah aja, segala teori yang diajarkan kakak-kakak pembina *maaf dah gak ingat. Kalau jaman SMP aku ingat kemahnya cuma dihalaman sekolah dan tidak begitu berkesan karena memori sudah tak terjangkau alias lupa. Kalau pas SMA kemahnya ke Gunung Boko, berangkat naik truk dimana ketika melintas dibawah pohon mangga atau jambu tangan ke atas semua, ngapain coba? yang pasti bukan berdo’a tapi nyuhutin buah mangga atau jambu gitu. Hal yang teringat dalam rangkaian acara kemah itu adalah:

Ketika malam-malam, dibangunin disuruh antri baris lama banget, terus turun gunung dan jalan jauh pakek banget sampek sumpih nyesek banget sebenarnya, kemudian setelah kembali naik semua dikumpulin disuruh duduk baris, terus ada kakak-kakak pembina pada teriak-teriak kemudian cerita-cerita sampek nangis-nangis, aku lihat teman-temanku juga pada nangis sampek tersedu-sedu gitu. Tapi aku biasa aja, pengen pura-pura nangis juga gak bisa, karena jujur saja yang aku rasain kala itu hanya capek dan bukan sedih jadi aku gak nangis.

Kemudian malam berikutnya ada acara dibangunin malam-malam, terus mata disuruh nutup pakek kain. Terus abis gitu ceritanya dibawa ke kuburan, terus ke hutan, ketemu binatang buas gitu-gitu. Herannya adalah aku dengar teman-teman banyak yang jejeritan ketakutan, sampek nangis-nangis, tapi ya aku biasa aja gak takut, gak nangis juga, tanya kenapa? karena aku ngintip, jadi aku tau kalo sebenarnya cuma dibohongin, lokasinya bukan dikuburan kok.

Kalau sekarang mikirnya, kenapa dulu aku mau ya ikut acara begituan, yang dibentak-bentak, dibangunin tengah malam, dibohongi juga? Tapi ya gak masalah sih, setidaknya bisa jadi pengalaman. Dan jujur saja kalo berkaitan dengan pramuka itu yang paling menempel adalah main bentak-bentakannya itu, kalo aku sih gak pernah dapat masalah atau hukuman karena pada dasarnya aku gak mau ribet jadi ngikutin aturan yang ada aja gitu. Kalau teman kan ada yang dihukum, suruh lari atau push up gitu, bahkan sampek ada yang pingsan. Kalau dengar kakak-kakak pembina yang teriak-teriak gitu dulu dalam hati bertanya-tanya “teriak-teriak gitu apa gak capek sendiri?”.

Kalau jaman sekarang kegitan pramuka itu gimana ya? apa masih ada juga yang pakai gaya teriak-teriak atau bentak-bentakan gitu? buat kakak-kakak pembinan atau yang pernah jadi kakak pembina peace loh ya, ini sekedar cerita bukan mau anu gitu. Biar bagaimanapun, dan meski sudah lupa bagaimana rasanya kegiatan pramuka tapi yang namanya pramuka tetep ada manfaatnya kok, mengenalkan kedisiplinan, mengenalkan kebersamaan, gotong royong dan lain sebagainya.

Say no to banana

Mengapa mendadak aku ingin bercerita tentang pisang?

Sebenarnya sekitar 1 bulan yang lalu aku bekunjung ke beberapa teman blogger dan entah kenapa ada beberapa postingan mereka yang menyentil tentang pisang.

Terus terang aku gak suka dan benci dengan pisang!

Tapi pisangnya memang pisang utuh sebelum diolah ataupun divariasikan menjadi berbagai macam olahan makanan.

Jika ada sebagian yang ingin tau kenapa aku bisa benci pisang,ini dia ceritanya

Dulu ketika aku duduk di bangku SD setiap hari sepulang dari kantor ibu selalu membawa pisang sisa dari makan siangnya di kantin yang gedenya luar biasa. Aku gak tau apa nama pisangnya karena akupun gak mau tau,mungkin ini mungkin yapisang ambon kali. Tapi kenapa pisangnya bisa besar banget yaaa?

Entah karena aku masih kecil,jadi ketika melihat pisang itu aku seperti melihat monster mengerikan berbentuk panjang dan melengkung dengan kulit berwarna kuning dan baunya itu yang selalu bikin aku mual. Aku seringkali protes kalau ibuku sudah membawa pisang itu tapi ibu bilang sayang kalau dibuang. Dan yang bikin aku makin sebel setiap aku gak mau memegang ataupun melihat pisang itu kakak laki-lakiku selalu menggodaku dengan mengacung-acungkan pisang itu malah sampai mengejar-ngejarku.

Dan aku hanya bisa menangis dan ngamuk setiap dia menggodaku.

*ketika kecil aku paling sering berantem dengan kakak laki-lakiku*

Dan aku menganalisa mungkin berawal dari itulah sampai sekarang aku takut dengan yang namanya PISANG!

Pernah satu kali ketika aku baru masuk di tempat kerja yang baru,kebetulan ada acara makan-makan di salah satu rumah temanku. Dan aku karena masih baru dan belum mengenal semuanya masih jaim-jaim gitu lah.hanya bisa duduk manis dan gak banyak ngobrol. Dan ketika sedang duduk gitu ujung jempol kakiku seperti menyentuh sesuatu,dan ketika aku menoleh

OMG..ternyata disebelahku ada pisang!

Bukan satu buah tapi satu runtuy.* apa ya dlm bhs indonesianya?*

Pokoknya pisangnya banyak banget.mungkin baru metik langsung dari pohonnya

Dan aku secara refleks lari terbirit-birit sambil ngejerit-jerit. Semua orang melihat dan awalnya bingung melihatku tapi setelah aku menjelaskan sambil terbata-bata takut akan pisang semuanya gak ada yang gak ketawa.!!

Dan setelah sadar aku maluuuuuu banget!

Pengen rasanya pada saat itu aku berlari pulang atau berharap urat maluku putus *sigh*

Dan sesudah kejadian itu teman-teman kerjaku selalu meledekku dengan pisang,malah terkadang mereka suka menggodaku kalau ada pisang makanan pencuci mulut makan siang kami.

Tapi aku takutnya hanya pisang yang berbentuk utuh lho,kalau pisang yang sudah menjadi olahan makanan seperti pisang molen,atau pisang keju dengan catatan pisangnya sudah dicincang sekali-kali aku mau makan. Asal pisangnya jangan berasa banget,kalau sudah dicampur dengan coklat atau keju kan biasanya gak terlalu berasa tuh pisangnya *licik*

Waktu SMA pun aku inget banget di kantin sekolahku dijual pisang yang dibungkus dengan tepung terigu mungkin seperti roti goreng trus diluarnya ditaburi dengan gula halus. Itu rasanya enaaaaak banget,dan hampir setiap hari aku beli makanan itu. Dan aku sering diledekin sama temen-temen kalau pisang gak mau tapi molen kok mau hehehe.makanan ini pengecualian yaaa..

Kalau ada yang ingin tau ketika Rafi masih bayi apa aku ngasih makan pisang?

Jawabannya iya.kok bisa.?

Iya karena yang beli ataupun nyuapin pisangnya papahnya Rafi.

Dan inipun harus ada syaratnya,aku gak mau lihat adegan suap-suapan pisang itu ! dan bekas kulit pisangnya harus dibuang jauh-jauh dari pandanganku !!

Sebenarnya saat ini ketakutanku sudah tidak terlalu berlebihan,yang tadinya aku bisa lari terbirit-birit hanya karena melihat pisang sekarang ini aku sudah agak bisa mengontrol emosiku. Paling sekarang hanya memalingkan muka kalau aku melihat pisang. Tapi untuk menyentuh atau makan pisang utuh? I SAID NO.

Walaupun banyak orang yang heran dan bertanya kok sama pisang aja takut? Aku sendiri juga bingung dan gak bisa ngasih jawaban,seperti halnya ada orang lain pula yang phobia terhadap kucing lah,badut lah,atau bahkan ada temanku yang phobia sama nasi. Dan sampai saat ini dia belum pernah makan nasi.

Oh iya bagaimana dengan sahabat blogger adakah sahabat yang phobia akan sesuatu seperti aku juga? boleh cerita sedikit doooonk.

Tari Saman

Untuk mengisi acara suatu Kick off meeting, 20 orang karyawan dan karyawati suatu perusahaan, berlatih menari Saman. Suatu tarian yang indah dari Aceh, seperti yang menjadi iklan salah satu provider telepon seluler di negeri ini. Yang istimewa dari para penari ini, mereka datang dari multi etnis: Bali, Sunda, Madura, Jawa, Batak, Tionghoa dan hanya seorang dari Aceh.

Melihat awal mereka berlatih, tampak sekali bahwa mereka bukan penari profesional, dan hampir dipastikan semuanya belum pernah menarikan tarian ini sebelumnya. Walaupun sang pelatih membimbing mereka, gerak demi gerak dengan sabar (bukan langkah demi langkah karena mereka menari sambil bersimpuh), banyak sekali kesalahan yang terjadi. Kadang kesalahan itu terlihat lucu, seperti ketika uluran tangan seorang penari tidak ada yang menyambutnya.

Kadang terlihat menyakitkan, karena tepukan tangan yang diulurkan mendarat di telinga penari disampingnya. Kadang juga terjadi kekusutan, karena ketika seorang harus menyusup di antara tangan kedua penari lainnya, tangan tangan tersebut masih menutup gerakannya. Kadang ketika yang lain masih menari, seorang penari malah berhenti atau sebaliknya. Amat seru melihat mereka berlatih.

Tapi ketika mereka mulai menyadari gerak masing masing dan gerak dari rekan di sampingnya, tarian tersebut tampak mulai hidup. Uluran tangan di sambut dengan uluran tangan, sehingga terjadi tepukan yang indah. Gerakan membungkuk diikuti dengan gerakan membungkuk dari pasangannya, sehingga terlihat serasi.

Gerakan menyusup diimbangi dengan gerakan lainnya sehingga tampak sebagai gelombang ombak yang dinamis. Gerakan mereka kadang cepat, kadang lambat, mengikuti irama salawat yang dikumandangkan. Terlihat indah sekali.

Alangkah baiknya kalau jiwa tarian ini juga menjiwai budaya baru transportasi di kota ini. BRT TiJe di kota kita ini masih tergolong baru, tapi kita bisa belajar seperti para penari telah belajar. Pengguna, non pengguna. operator dan awaknya, BLU, Dishub, polantas, pemda dan masyarakat transportasi adalah pelaku yang sangat beragam.

Hendaknya kita menyadari peranan kita masing masing. Kita tidak lalai melakukan kewajiban kita. Kemudian kita juga memperhatikan peran pihak lain, supaya tidak terjadi kekusutan. Pengguna memperhatikan pengguna lain sehingga tidak terjadi saling dorong, saling serobot.

Operator memperhatikan kesejahteraan awaknya. Awak memperhatikan kualitas pelayanan untuk pengguna. BLU dan Dishub tidak saling tumpang tindih keputusannya, misalnya tentang pemasangan rambu rambu . Dishub dan polantas mempunyai pandangan yang sama tentang jalur khusus busway untuk tidak mengijinkan kendaraan lain masuk ke jalur ini.

Pemda memperhatikan dengan sungguh-sunggguh pelayanan transportasi untuk masyarakatnya. Masyarakat ikut menjaga dan memelihara sarana yang disediakan pemda. Dan sebagai sebagai penjaga irama semua pergerakan ini, undang undang dan perda yang humanis dan realistis sangatlah diperlukan.

Bila semua gerakan ini dapat dipadukan dengan serasi, tentu akan menjadi suatu gerakan yang indah; yang tampak dari gelombang kemajuan budaya baru bertransportasi.

Pada akhir pementasan tari Saman pada 17 Januari tersebut, para penari mendapat tepukan yang meriah dari seluruh undangan, termasuk juga dari ASEAN General Manager perusahaan tersebut. Jadi saya sangat mengharapkan semua pelaku transportasi juga akan mendapatkan appresiasi yang sama.

Pengalaman Online Shopping

Aku sudah tidak asing lagi mendengar kata online shop. Aku bukan pertama kali menikmati belanja online. Singkat cerita suka duka ku berbelanja online aku ungkap di sini.

Aku lupa kapan pertama kali aku melakukan transaksi lewat online. Awal kenal dunia online shop itu melalui Facebook, dan semua barang yang aku beli merupakan barang yang dijual di Facebook. Sudah banyak sekali online shop online shop yang menjajakan barang dagangannya membuatku harus extra berfikir lagi jika ingin membeli, pasalnya aku pernah membeli sejenis jam tangan di salah satu online shop, memang jam tangan tersebut bukan original, ternyata setelah aku searching di Google, harganyang ditawarkan cukup tinggi di online shop tersebut, dan saat itu aku memilih searching di Google terlebih dahulu untuk menentukkan pilihan.

Bermula dari searching di Google, banyak sekali yang ditampilkan oleh mesin pencari, hingga aku selalu memilih online shop yang menawarkan barangnya melalu website, karena aku berfikir mereka lebih profesional dibandingkan melalui sosmed. Hingga aku memberanikan diri membeli jam tangan original. Tidak ada kekhawatiran saat itu karena dari awal aku sudah melihat detail si penjual, seperti testimoni buyer, contact person, atau bahkan nomor rekening, yang aku teliti semua bersangkut paut alias hanya ada 1 pemilik saja. Dan aku juga sudah percaya apabila online shop tersebut melakukan pengiriman melalui ekspedisi yang sudah bonafit seperti jne.

Tidak semua online shop dapat memberikan pelayanan sesuai dengan kemauan buyer, sebab itu pintar lah memilih online shop karena aku pun pernah ingin mencoba membeli gadget yang murah sekali yang biasa ditawarkan lewat Facebook, aku buka situs yang dimaksud, dan ternyata tampilannya itu tidak terlalu sederhana, namun aku jadi pesimis belanja aman di situs tersebut.

Aku mengurungkan niat namun aku tetap melakukan pengecekan dengan menghubungi penjual bahwa aku ingin membeli bsparang tersebut.. alhasil dan ternyata pihak penjual lebih aktif menanyakan kesepakatan pembelian itu. Aku menarik kesimpulan bahwa seller ini sepertinya memang mencari mangsa, karena seller ini rela menelepon buyer nya untuk memastikan dan menjelaskan lebih rinci. Wah, aku fikir aku berhenti saja berharap dengan seller tersebut.

Namun saat ini sudah banyak situs situs terkenal yang membuka online shop, dengan memberikan keamanan dan kenyamanan bagi para buyer. Sehingga membuat buyer tidak perlu khawatir lagi dengan kata “barang tidak sampai”, risiko utama membeli online adalah ketidakhadiran barang yang dibeli dan situs ini bisa menjamin barang sampai tujuan dengan tanpa cacat karena prinsip packing yang memberi keamanan untuk barang yang dikirim.

Bagi pemula, situs ini cocok sekali untuk dikunjungi, karena aman dan terpercaya. Bayangkan saja ada yang memang mengirimkan barangnya melalui kurir langsung sehingga barang benar-benar dijaga keamanannya dan bisa melakukan pembayaran ditempat (cash on delivery) namun sayangnya belum semua situs menjadikan COD sebagai pilihan pembayarannya. Untuk itu tetap berhati hati dalam membeli. Rasakan kenikmatan belanja online tanpa perlu mendatangi toko untuk membeli barang.