Pramuka, Apa Kabar – Bagaimana Rasanya?

Tanggal 14 Agustus adalah hari pramuka, biar tau juga sejarah pramuka. BeTeWe Pramuka, Apa Kabar – Bagaimana Rasanya? udah lama banget gak pramuka, lupa gimana rasanya ikut pramuka itu. Karena terakir kali ikut kegiatan pramuka itu kala SMA, yang aku ingat sih dulu itu pramuka diadakan tiap hari Jumat. Tapi beneran deh, lupa dulu itu pramuka ngapain aja? ingatnya cuma, masuk terus nanti ada kakak-kakak pembina jelasin apa gitu atau disuruh nyatet apa gitu, kalo kegiatan luar lapangannya itu diajarin baris berbaris terus ada acara kemah juga.

Dari segala hal yang berkaitan dengan kegiatan pramuka, yang paling keinget ya cuma pas acara kemah aja, segala teori yang diajarkan kakak-kakak pembina *maaf dah gak ingat. Kalau jaman SMP aku ingat kemahnya cuma dihalaman sekolah dan tidak begitu berkesan karena memori sudah tak terjangkau alias lupa. Kalau pas SMA kemahnya ke Gunung Boko, berangkat naik truk dimana ketika melintas dibawah pohon mangga atau jambu tangan ke atas semua, ngapain coba? yang pasti bukan berdo’a tapi nyuhutin buah mangga atau jambu gitu. Hal yang teringat dalam rangkaian acara kemah itu adalah:

Ketika malam-malam, dibangunin disuruh antri baris lama banget, terus turun gunung dan jalan jauh pakek banget sampek sumpih nyesek banget sebenarnya, kemudian setelah kembali naik semua dikumpulin disuruh duduk baris, terus ada kakak-kakak pembina pada teriak-teriak kemudian cerita-cerita sampek nangis-nangis, aku lihat teman-temanku juga pada nangis sampek tersedu-sedu gitu. Tapi aku biasa aja, pengen pura-pura nangis juga gak bisa, karena jujur saja yang aku rasain kala itu hanya capek dan bukan sedih jadi aku gak nangis.

Kemudian malam berikutnya ada acara dibangunin malam-malam, terus mata disuruh nutup pakek kain. Terus abis gitu ceritanya dibawa ke kuburan, terus ke hutan, ketemu binatang buas gitu-gitu. Herannya adalah aku dengar teman-teman banyak yang jejeritan ketakutan, sampek nangis-nangis, tapi ya aku biasa aja gak takut, gak nangis juga, tanya kenapa? karena aku ngintip, jadi aku tau kalo sebenarnya cuma dibohongin, lokasinya bukan dikuburan kok.

Kalau sekarang mikirnya, kenapa dulu aku mau ya ikut acara begituan, yang dibentak-bentak, dibangunin tengah malam, dibohongi juga? Tapi ya gak masalah sih, setidaknya bisa jadi pengalaman. Dan jujur saja kalo berkaitan dengan pramuka itu yang paling menempel adalah main bentak-bentakannya itu, kalo aku sih gak pernah dapat masalah atau hukuman karena pada dasarnya aku gak mau ribet jadi ngikutin aturan yang ada aja gitu. Kalau teman kan ada yang dihukum, suruh lari atau push up gitu, bahkan sampek ada yang pingsan. Kalau dengar kakak-kakak pembina yang teriak-teriak gitu dulu dalam hati bertanya-tanya “teriak-teriak gitu apa gak capek sendiri?”.

Kalau jaman sekarang kegitan pramuka itu gimana ya? apa masih ada juga yang pakai gaya teriak-teriak atau bentak-bentakan gitu? buat kakak-kakak pembinan atau yang pernah jadi kakak pembina peace loh ya, ini sekedar cerita bukan mau anu gitu. Biar bagaimanapun, dan meski sudah lupa bagaimana rasanya kegiatan pramuka tapi yang namanya pramuka tetep ada manfaatnya kok, mengenalkan kedisiplinan, mengenalkan kebersamaan, gotong royong dan lain sebagainya.